Selasa, 12 Juni 2012

PERENCANAAN DAN PEMBANGUNAN JALAN RAYA

   Pembangunan merupakan salahsatu faktor terbentuknya daerah yang berkelanjutan menjadi wilayah dan kemudian membentuk negara, yang dilakukan secara terarah, terpadu dan berkesinambungan. Berbagai jenis pembangunan terus dilakukan sebagai upaya dalam meningkatkan kualitas masyarakat seperti pembangunan ekonomi, politik, infrastruktur, dll
Setiap pembangunan membutuhkan perencanaan yang tepat dan terkendali agar pembangunan dapat berjalan dengan baik dan mencapai hasil yang sesuai. Perencanaan tersebut meliputi perencanaan gambar, pengadaan, penyusunan RAB (Rencana Anggaran Biaya), survei lokasi, pelaksanaan pembangunan.

   Perencanaan dan pembangunan jalan raya termasuk jenis pembangunan infrastruktur dimana berfungsi sebagai pemenuhan salah satu kebutuhan masyarakat yang meliputi proses pembukaan ruangan lalu lintas untuk menghubungkan satu kawasan dengan kawasan yang lain. Proses ini melibatkan pengalihan muka bumi, pembangunan jembatan dan terowongan, bahkan juga pengalihan tumbuh-tumbuhan (Ini mungkin melibatkan penebasan hutan).

      Sebelum saya menjelaskan mengenai teknik perencanaan dan pembangunan jalan raya, terlebih dahulu saya akan menjelaskan mengenai sejarah pembangunan jalan raya yang sudah ada sejak manusia memerlukan area untuk berjalan terlebih-lebih setelah menemukan kendaraan beroda diantaranya berupa kereta yang ditarik kuda. Hampir semua peradaban tidak terlepas dari keberadaan jalan raya tersebut. Salah satu sumber mengatakan bahwa jalan raya muncul pada 3000 SM. Jalan tersebut masih berupa jalan setapak dengan kontruksi sesuai dengan kendaraan beroda padaknya diduga antara masa itu. Letaknya diduga antara pegunungan Kaukasus dan Teluk Persia.

Tahap perencanaan jalan raya yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:
1. Perencanaan gambar
        Diperlukan untuk mengetahui bentuk serta tata letak jalan yang akan dibangun, serta 
    mempermudah dalam proses konstruksi, sebab pembangunan tanpa petunjuk berupa gambar maka
    tidak akan terlaksana dengan baik dan seringkali menyebabkan kerugian. Perencanaan gambar
    meliputi:
    - Gambar konstruksi 

      
   - Gambar Potongan Melintang 

       
 - Gambar Situasi

 2. Pegadaan 
     Pengadaan merupakan pelengkap penting dalam pembangunan.Pengadaan dapat terbagi menjadi 2
     yaitu: 
      - Pengadaan Alat
Excavator


Buldozer
       
Tandem Roller
   
Asphalt Finisher
        - Pengadaan Bahan
              Untuk melaksanakan pembangunan maka pengadaan bahan diperlukan terlebih dahulu untuk
          merencanakan anggaran biaya yang akan dikeluarkan untuk suatu proyek serta pelaksanaan
          pembangunan, bahan-bahan yang diperlukan berupa asphalt, kerikil, semen, pasir, batu kali,
          sirtu, dan batu pecah.

3. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB)
        Rencana anggaran biaya merupakan perhitungan biaya bangunan berdasarkan gambar bangunan
   dan spesifikasi pekerjaan konstruksi yang akan dibangun, sehingga dengan adanya RAB dapat
   dijadikan sebagai acuan pelaksanaan pekerjaan. Berikut adalah contoh RAB untuk pembangunan
   jalan raya:

   
4. Survei Lokasi
        Survei merupakan pengamatan yang dilakukan langsung pada lokasi yang akan dibangun suatu
   bangunan untuk mendapatkan data yang akurat mengenai baik buruknya lokasi tersebut. Survei
   dilakukan sebelum melaksanakan pembangunan karena hasilnya dapat dimanfaatkan sebagai bahan
   pertimbangan untuk pembuatan rencana dan pengambilan keputusan untuk pembangunan tersebut. 

5. Pelaksanaan pembangunan 
       Pelaksanaan pembangunan merupakan tahapan konstruksi untuk menghasilkan wujud nyata dari
    berbagai tahapan yang telah dilakukan sebelumnya. Konstruksi jalan raya meliputi berbagai 
    tahapan pula yaitu seperti :
    - Pembersihan lahan
          Pembersihan ini bertujuan untuk mempermudah proses konstruksi dengan cara
    membersihkan dari sampah maupun pepohonan untuk kemudian diratakan. Pengerjaan ini dapat
    dilakukan dengan bantuan alat berupa Excavator.
    - Perataan tanah
           Dengan menggunakan alat berupa Buldozer maka tanah dapat dengan mudah diratakan.
    - Penghamparan material pondasi bawah
           Penghamparan material pondasi bawah berupa batukali menggunakan alat transportasi dump
      truk kemudian diratakan dan dipadatkan dengan menggunakan alat Tandem roller , kemudian
      dilakukan lagi pada saat penghamparan lapis pondasi atas danlapir permukaan.
    - Penghamparan lapis asphalt
           Penghamparan asphalt dilakukan dengan menggunakan alat berupa Asphalt finisher untuk
      asphalt yang sudah terlebih dahulu dipanaskan hingga mencair.
    - Pemadatan jalan
           Setelah asphalt berhasil dihamparkan dengan elevasi jalan raya yang sudah diukur
      menggunakan theodolit sesuai perencanaan pekerjaan selanjutnya adalah pemadatan dengan
      Buldozer hingga memenuhi kepadatan dan elevasi yang direncanakan.
    - Finishing pemadatan dan perataan jalan raya
           Finishing merupakan tahap akhir konstruksi jalan yang dilakukan dengan menggunakan alat 
      Peneumatic roller.



Alhamdulillah ^_^
semoga bermanfaat

5 komentar:

  1. bagi para pengunjung, tolong dikomentarin ya biar membantu saya untuk melengkapi catatan saya, thx :)

    BalasHapus
  2. semangat fujii, langkah awal yang baik .. terus berkarya dalam tulisan .. :)

    BalasHapus
  3. waaah terima kasih yaaa sangat membantu skripsi saya ini....
    kalau ada yg bs saya bantu untuk cewek secantik kamu pasti aku mau lah/....
    sekali lg terima kasih yaaa

    salam kenal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama-sama thoni ereel, semoga bisa bermanfaat juga bagi yang lainnya :)

      Hapus